Just another WordPress.com weblog

Eross Chandra

Eross Candra, atau yang biasa dipanggil Eross lahir pada tanggal 3 Juli 1979. Dari kecil dia sudah mengenal musik. Dulu Mama-nya seorang penyanyi, kakeknya jago main saksofon, dan Om-nya mahir gitar. Jadi gak heran kalo Eross ketularan darah seni keluarganya. Awalnya Eross bercita-cita ingin menjadi pembalap seperti Papa-nya. Namun, setelah berkenalan dengan gitar lewat Om-nya, cita-cita Eross berubah. Eross pengen menjadi gitaris ternama. Kalau Mama-nya lagi nyetel video Bon Jovi, Eross pasti ikut nonton dan ngikutin gayanya gitaris Bon Jovi, Richie Sambora. Sambil nunjuk-nunjuk Richie Sambora dia bilang ke Mama-nya, ”Ma… aku pengen kaya dia”. Lucunya lagi Eross kalo lagi ngikutin gayanya Richie Sambora itu sambil belaga main gitar gitu, kadang-kadang yang dijadiin gitarnya itu sapu kalo engga raketnya. Tuh kan dari kecil aja udah keliatan bakatnya. Masa SD Eross dihabiskan dengan sekolah di SD Percobaan I Yogyakarta. Waktu SD kelas II Eross suka lihat Mama Titin latihan band, karena kebetulan di rumahnya di daerah Karangkajen itu ada studio musiknya. Sejak itulah dia jadi tertarik untuk mengenal lebih jauh tentang musik, terutama dia tertarik banget ama gitar. Eross suka banget ndengerin Kiss, Europe, dan Bon Jovi. Kaset pertama yang dibeli waktu itu albumnya God Bless. Kalo kaset Barat yang pertama kali dibelinya pas kelas IV SD, kasetnya Europe. Semua itu Eross dapetin dari hasil nabung lho. Sampai-sampai dia rela nggak jajan banyak-banyak biar bisa nabung buat beli kaset. Lulus dari SD, Eross ngelanjutin sekolahnya ke SMP 13 Yogyakarta. Pas SMP kelas II Eross dibelikan gitar sebagai kado ulang tahun ke-14 dari Papa-nya, mereknya Kawasaki. Eh… itu gitar pertamanya Eross loh, sampai sekarang masih disimpen. Dengan gitarnya ini dia belajar gitar lagi dan diajari oleh Om Rus. Waktu itu dia diajari permainan gitar klasik, tapi cuman bertahan tiga bulan aja. Meski gitu dia tetep ngga patah arang untuk belajar gitar. Kelas III SMP Eross pernah juga ikutan band yang personil lainnya udah nikah semua, karena salah satu personilnya pindah kota jadi bubaran. Dulu kadang-kadang selain maen gitar, Eross juga maen drum. Tahun 1995 Eross masuk SMA Muhammadiyah I Yogyakarta. Sama Om Edi, yang dulunya bikin studio di rumah Eross yang Karangkajen, Eross diajakin jadi homeband di Shaka Studio. Nama bandnya itu Dizzy band, barengan dengan Icha dan Adit Jikustik. Di Dizzy band itu Eross satu-satunya yang masih SMA, sedang yang lainnya udah pada kuliah. Jadi Eross paling imut-imut di Dizzy band, abis paling kecil sendiri sih. Waktu kelas I itu juga Eross pindah rumah tinggal dengan Papa-nya. Trus juga ama Eyangnya dia dihadiahi gitar listrik yang jadi gitar listrik pertamanya. Kelas I SMA merupakan masa yang panjang buat Eross, saking banyaknya peristiwa penting yang terjadi pada hidupnya gitu. Saat itu pula Eross kenalan dengan Sakti dan Anton dari sodaranya, Oscar. Dari Sakti, Eross kenal dengan Adam, lalu Duta. Dan akhirnya terbentuklah Sheila Gank. Tepatnya tanggal 6 Mei 1996 di rumahnya Adam. Eross pertama kali manggung pas kelas III SMP, tapi kalo dengan Sheila Gank pertama kali manggung pas ada acara tutup tahun SMA 4 Yogyakarta di Gedung Pamungkas, Kotabaru. Mereka bawain lagunya Bon Jovi “Keep The Faith”, John Lennon “Imagine” ama lagunya Allanis Morissette “Hand In My Pocket”. Dengan Sheila Gank, Eross pernah jadi The Best Guitarist waktu ikut Festival Band DIY di Yogyakarta, di festival itu Sheila Gank Juara I sedang Adam dapet The Best Bassist lho. Sebelumnya sih, Sheila Gank pernah ikut Festival Band se-Jateng dan DIY, dan dapet juara III. Lagu Eross yang dibawain Sheila Gank waktu ikutan Ajang Musikalnya G-Indie antara lain “Kita, For a While, First Love.” Yang ‘For a While’ dan ‘First Love’ dibikin barengan dengan Adam, Eross musiknya dan Adam liriknya. Bahasa Inggrisnya Adam kan jago. Lagu ‘Kita’ jadi favoritnya anak-anak muda di Jogja, banyak yang ngerequest lagu itu. Dengan modal itulah trus mereka berani nyoba untuk bawa karya mereka ke Jakarta. Tahun 1998 Eross dan Adam yang kebagian dapet tugas untuk membawa ‘demo’ mereka ke perusahaan rekaman di Jakarta. Cuman bermodal dua ratus ribu rupiah mereka ke Jakarta naik kereta ekonomi. Karena takut ntar di Jakarta butuh biaya banyak, di kereta itu mereka nggak makan. Tapi ada ibu-ibu yang begitu baik nawarin makanan (arem-arem), tentu aja mereka seneng bukan main. Karena belum hafal dengan jalanan di Jakarta, mereka sempet kesasar segala naik bisnya. Untung aja perjuangan itu membuahkan hasil. Waktu mereka nawarin ‘demo’ nya ke Sony Music Indonesia dan ketemu dengan Pak Jan Djuhana mereka dijanjiin akan dihubungi dua minggu kemudian. Berarti ada harapan, makanya mereka pulang. Tapi sempet mampir Bandung juga lho. Malahan di Bandung itu mereka makan terus. Nggak heran, waktu sampai Jogja Eross malah jadi mual-mual. Saking banyaknya yang dimakan. Mereka bales dendam sama makanan kali ya… he…he…he. Dukungan keluarganya sangat berarti buat Eross. Seperti yang dijanjiin oleh pihak Sony Music Indonesia, dua minggu setelah mereka nawarin ‘demo’, Sony Music Indonesia menghubungi dan menyuruh Sheila Gank untuk ke Jakarta. Lalu dikontrak, trus rekaman deh… fiuhh… Begitu album perdana Sheila on 7 keluar dan respon pasar bagus, tentu aja dong hal ini ada dampaknya buat Eross. Terlebih lagu Eross di album pertama dan kedua lebih dominan. Ada dampak baiknya juga ada dampak buruknya. Kayak lagu ‘Anugerah Terindah Yang Pernah Kumiliki’ yang pernah bikin geger karna dituduh sebagai hasil jiplakan lagu ‘Father and Son’-nya Cat Stevens. Serentetan gosip tentang Eross, baik itu positif ato negatif. Trus Eross diminta juga tuk bikin lagu buat Memes, Rio Febrian, dan juga Tasya. Habis Eross emang keren sih kalo bikin lagu… tul nggak? Nah… kira-kira abis ini siapa lagi ya yang bakal dibikinin lagu sama Eross? Dari hasil tabungannya selama ini… Alhamdulillah Eross udah bisa ngebangun rumah yang diidam-idamkannya dari dulu. Sebelum Papa-nya meninggal, Papa-nya udah merancang rumah buat Eross. Kan dulu Papa-nya Eross arsitek bangunan. Jadi begitu Papa-nya meninggal Eross tinggal ngejalanin ide Papa-nya aja. Begitu rumahnya jadi, kan ada studionya tuh. Nah semenjak itu Eross jadi tambah betah di rumah. Hari-harinya diabisin di dalam studionya itu. Makanya Eross sekarang tambah putih wong jarang keluar rumah kalo siang. Paling kalo keluar siang cuman ke kantor Sheila Management, abis itu nongkrong deh ampe sore di studio Sheila Management. Trus… bikin lagu deh. Kalo udah bikin lagu gitu Eross mah anteng banget gak bisa diganggu gugat. Kan gawat kalo mood bikin lagunya ilang… he… he… he. Tapi kalo malem tetep aja dia masih suka nongkrong sama temen-temennya sesama musisi Jogja di daerah Gejayan, ada Pongki “Jikustik”, E’snanas, i hate mondayz, Shaggy Dog, CC Line, dll. Tumplek blek jadi satu. Biasalah… musisi kalo lagi pada ngumpul ngapain sih? Ya… genjreng-genjreng bareng gak karuan gitu dehh, sambil tuker pengalaman yang lucu-lucu. Yang jelas itu semua bisa bikin Eross tambah semangat bikin lagu. Eh, tau ngga… Eross pernah loh lagi main gitar sambil tiduran di kamarnya… eee… tau-tau malah ketiduran beneran. Alhasil gitarnya tetep masih ada di atas badannya deh. Abis Eross kalo dah main gitar sampe lupa waktu sih… cckk… ckk… segitu tergila-gilanya-kah Eross sama yang namanya gitar? He… he… he… Nah… kalo pengalaman Eross yang paling lucu sewaktu manggung di Surabaya. Sheila on 7 kan baru mo nyanyiin lagu “Kita” dan Duta pun sudah memancing ke penonton tuk ikut nyanyi lagu “Kita” tapi begitu lagu baru mo dimulai… eee… Eross malah memainkan lagu JAP. Wek!! Yo wes… akhirnya Sheila on 7 malah ngemainin lagu JAP deh. Biar gitu Sheila on 7 mainnya tetep kompak loh! Dan pengalaman yang paling berkesan buat Sheila on 7-nya sendiri adalah pada saat pertama kali manggung di Jogja tepatnya di UPN. Bayangin aja… semua penontonnya ikut nyanyi dan jingkrak-jingkrak. Anak-anak Sheila pada merinding saking terharunya ples seneng. Iya ga sih?? Maklum… kan mereka baru sekali manggung di Jogja. Jadi ngerasa surprise banget gituh. Hmm… impian Eross tuk rekaman dah tercapai, malah sekarang dah bikin 3 album. Kira-kira impian apalagi ya yang belum tercapai? Yup… sekarang Eross lagi pengen punya solo album! Kayaknya asik juga ya? Tapi itu belum tercapai. Mungkin Eross kudu nunggu bintang jatuh lagi kali ya biar keinginannya terkabul lagi. He… he… he… percaya enggak dulu waktu sebelum Sheila on 7 rekaman Eross pernah liat bintang jatuh trus dia ngucapin keinginannya dalam hati, “Aku pengen rekaman”. Ehhh… ga lama Sheila on 7 dipanggil Sony Music. Trus rekaman deh… Cighuyy!! Kebetulan, semua keluarganya Eross mendukung keinginannya. Dengan doa dan dukungan semuanya itu, Eross jadi bebas berkarya, berkarya, berkarya, dan berkaryaaaaaaaaaaaaa demi kemajuan musik Indonesia. Merdeka!!! (777)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s